Home » 2022

Yearly Archives: 2022

Review Film Netflix : Spiderhead (2022)

Review Film Netflix Spiderhead 2022

SPIDERHEAD adalah film Netflix baru dengan film bergenre baru yang dibintangi oleh Chris Hemsworth, Miles Teller, dan Jurnee Smollett. Genrenya adalah sci-fi, thriller, misteri, drama, dan aksi. Tapi sungguh, ini cukup didorong oleh karakter. Baca review film Spiderhead selengkapnya di sini! dengan beberapa pesan penting. Namun, hal utama dengan yang satu ini adalah hiburan murni. Maksud saya, ya, Anda dapat dengan mudah mengambil lebih banyak darinya, tetapi jika Anda tidak berminat untuk itu, duduk saja dan biarkan diri Anda terhibur. Film Netflix genre-bending ini menggunakan genre sci-fi, thriller, misteri, drama, dan aksi. Namun, terutama karakter yang diperankan oleh Chris Hemsworth juga menawarkan sedikit komedi. Juga, ada momen brutal (bahkan berdarah) dalam cerita ini juga.

Chris Hemsworth bersenang-senang!

Saya tahu saya akan menikmati menonton film ini hanya dari para pemainnya. Namun, saya telah menipu diri sendiri untuk memikirkan ini sebelumnya dan akhirnya kecewa. Untuk Spiderhead, saya tidak kecewa. Atau lebih tepatnya, saya benar-benar terhibur seperti yang saya harapkan, tetapi filmnya bisa menggali lebih dalam ke elemen yang sangat gelap dari cerita inti menurut sumber dari https://maxbet.top/. Lagi pula, dengan menempuh rute itu, juga akan kehilangan sebagian penonton yang hanya ingin dihibur. Untuk daya tarik yang luas – yang saya yakin Netflix cocok dengan yang satu ini – saya dapat dengan mudah memahami alasan mereka untuk membuatnya lebih ringan.

Dengan Chris Hemsworth dalam peran utama sebagai visioner brilian Steve Abnesti, kami memulai awal yang luar biasa. Chris Hemsworth memainkan karakter ini dengan jumlah getaran “ilmuwan gila” yang tepat. Juga, dia sangat menyenangkan dan lucu dengan cara yang tidak biasa. Dan sungguh, Chris Hemsworth luar biasa ketika dia memanfaatkan waktu komedinya yang luar biasa. Bagi saya, itulah yang membuat Thor Ragnarok menjadi film yang luar biasa. Bersandar pada sisi lucu Chris Hemsworth bukanlah hal yang buruk.

Review Film Netflix Spiderhead (2022)

Pemeran dan karakter hebat dengan plot yang agak mudah ditebak

Seperti karakter utama lainnya di Spiderhead, kami memiliki Miles Teller (Whiplash) dan Jurnee Smollett (Lovecraft Country). Mereka memerankan karakter Jeff dan Lizzy masing-masing. Keduanya adalah narapidana di lembaga pemasyarakatan canggih yang dikelola oleh Steve Abnesti (Chris Hemsworth). Ini bukan penjara biasa. Sebaliknya, itu lebih mirip rumah Big Brother. Seperti dalam acara TV realitas ikonik. Tidak ada palang atau sel, juga tidak ada orang yang mengenakan jumpsuit oranye. Mereka semua memiliki pekerjaan, tetapi kita berbicara tentang pekerjaan yang nyaman dan mereka bahkan dapat meminta sesuatu yang berbeda jika mereka tidak senang.

Di fasilitas Spiderhead (atau penjara), para sukarelawan yang dipenjara cukup bebas untuk menjadi diri mereka sendiri. Namun, tentu saja ada harganya; Mereka adalah bagian dari eksperimen di mana obat-obatan diuji pada mereka. Pernah menjadi humanis yang adil dan (semacam) jujur, para sukarelawan bahkan harus memberikan OK untuk obat yang sebenarnya akan diberikan. Miles Teller dan Jurnee Smollett bekerja dengan sangat baik dalam peran mereka sebagai orang yang dipenjara, tetapi jelas jauh lebih keras pada diri mereka sendiri daripada hukuman apa pun. Ini juga berarti bahwa Anda mungkin dapat menebak banyak plot twist sebelumnya. Itu tidak merusak apa pun tetapi bisa menjadi keren dengan tikungan yang lebih besar hanya untuk mengejutkan pemirsa.

Tonton Spiderhead di Netflix!

Film Netflix baru ini, yang tidak diragukan lagi akan menjadi nomor 1 di akhir pekan rilisnya, disutradarai oleh Joseph Kosinski. Ya, Joseph Kosinski yang sama, yang saat ini menguasai box office di seluruh dunia dengan Top Gun: Maverick. Film lain yang dibintangi Miles Teller. Sebelumnya, ia menyutradarai film sci-fi Oblivion (2013) berdasarkan novel grafisnya sendiri. Spiderhead didasarkan pada cerita pendek The New Yorker “Escape from Spiderhead” oleh George Saunders dengan skenario yang ditulis oleh Rhett Reese dan Paul Wernick (Deadpool, Zombieland). Keduanya juga menulis Life (2017) yang merupakan film genre-bending lainnya.

Baca Juga : K-Drama yang Pasti Membuat Anda Terpesona

Dalam beberapa materi pers, Spiderhead digambarkan sebagai “genre-bending dan thriller psikologis yang sangat lucu” yang saya setujui sangat tepat! Mungkinkah lebih baik atau lebih gelap? Tentu. Tapi kemudian itu juga akan menjadi film yang sangat berbeda dalam banyak hal. Saya menikmatinya persis seperti itu. Apakah saya akan menontonnya lagi? Mungkin tidak, tapi saya tetap menyukainya!

K-Drama yang Pasti Membuat Anda Terpesona

K-Drama yang Pasti Membuat Anda Terpesona

Jika Anda tidak menonton drama Korea, yang lebih dikenal sebagai K-drama, maka Anda melewatkan beberapa hal. Pertama, ada gambaran besar, dampak budaya yang perlu dipertimbangkan: K-drama dan K-movies telah menjadi fenomena di seluruh dunia, dan jika Anda ingin menjadi penikmat budaya pop/penghuni produktif dari internet yang mencintai hiburan—dan Anda ‘di sini, jadi Anda jelas adalah keduanya—maka Anda harus berpengalaman dalam semua hal K-drama. Dan kemudian ada alasan yang lebih penting untuk menonton K-drama: Mereka membuat ketagihan dan menakjubkan, dan Anda akan berterima kasih pada diri sendiri karena menambahkannya ke dalam diet budaya pop Anda.

Dikenal karena alur cerita yang menarik dan plot twist yang intens (jika terkadang dapat diprediksi), drama Korea bisa berubah dari super sadis hingga sangat memilukan hingga “WTF, apa itu?” dalam sekejap. Keragaman itulah yang membuat pemirsa datang kembali untuk menonton lebih banyak lagi. Di sini, kami telah membuat daftar K-drama terbaik untuk ditonton — dan jika Anda berpengalaman dalam K-drama yang lebih mapan, lihat daftar acara Korea baru terbaik kami di Netflix pada tahun 2022. (Dan jika Anda ‘ sedang mencari K-drama terbaik sepanjang masa di Netflix? Kami juga menyediakannya untuk Anda.)

Jika Anda belum pernah menonton Squid Game, yang akan menjadi acara Netflix yang paling banyak ditonton, maka inilah satu rekomendasi lagi: Film thriller Korea yang menarik ini (dibuka di tab baru) pasti layak untuk dilihat . Dalam hit viral, sekelompok karakter (terbuka di tab baru) dalam hutang serius mendaftar untuk memainkan serangkaian permainan anak-anak dengan peluang 45,6 miliar won (sekitar $38 juta). menangkap? Jika pemain kalah di Tug of War atau Lampu Merah, Lampu Hijau, mereka mati.

‘Crash Landing On You’

Seorang pewaris Korea Selatan, Yoon Se-ri, terjebak dalam badai saat paralayang dan mendapati dirinya terlempar ke Korea Utara. Se-ri kemudian bertemu dengan Ri Jeong-hyeok, Kapten Pasukan Khusus Korea Utara dan anggota keluarga elit Korea Utara. Kapten Ri akhirnya menyusun rencana untuk membawa Se-ri kembali ke Korea Selatan dengan bantuan pasukannya, tetapi tidak sebelum mereka semua mengatasi rintangan yang menghadang mereka—dan kemudian beberapa. Drama ini memadukan romansa dengan komedi dan pada akhirnya menceritakan kisah dua kekasih yang bernasib sial. Saat ini drama tersebut merupakan drama tvN dengan rating tertinggi dan drama Korea tertinggi kedua dalam sejarah televisi kabel.

‘Goblin’

Serial yang ditulis oleh Kim Eun-sook ini merupakan drama Korea dengan rating tertinggi keempat sepanjang masa. Romansa fantasi adalah tentang goblin modern, Gong Yoo, yang membutuhkan pengantin manusia (Kim Go Eun) untuk mengakhiri kehidupan abadi terkutuknya. Hidupnya kemudian menjadi terjalin dengan malaikat maut, Lee Dong-wook, yang tidak dapat mengingat masa lalunya. Cerita berkembang saat kehidupan semua orang asing ini saling terkait.

‘Kastil Langit’

Serial ini mengikuti perjalanan empat wanita dan keluarga mereka saat mereka mencoba mempertahankan status quo di antara lapisan atas masyarakat Korea Selatan. Drama ini berkisar pada obsesi seorang ibu untuk memasukkan putrinya ke universitas elit dengan cara apa pun yang diperlukan … terdengar akrab? Yang ini adalah perpaduan yang bagus antara romansa, drama sabun, dan komedi, jadi jika Anda menyukai cerita yang menarik, Sky Castle jelas merupakan K-drama untuk Anda.

Jika belum ada label untuk K-drama internasional yang bergengsi, kami membuatnya untuk Pachinko. Dibuat oleh Soo Hugh berdasarkan novel oleh penulis Korea-Amerika Min Jin Lee, drama cantik ini menceritakan kisah empat generasi keluarga Korea yang tinggal di penduduk tetap di Jepang, mulai dari Korea yang diduduki Jepang pada tahun 1910-an hingga 1980-an di Tokyo. Dengan pemeran termasuk pemenang Oscar Yuh-jung Youn, bintang Hallyu Lee Minho, dan pendatang baru Kim Min-ha, kisah cinta, tugas keluarga, dan ketekunan adalah film yang harus ditonton.

‘Vincenzo’

'Vincenzo'

Jika Anda mencari sesuatu di tengah Diagram Venn “K-Drama” dan “Drama Mafia”, maka Vincenzo WMCASINO adalah pertunjukan untuk Anda. Di dalamnya, Song Joong-ki berperan sebagai pria Korea bernama Vincenzo yang diadopsi oleh keluarga mafia Italia dan dibesarkan dalam kehidupan mafia di Italia. Ketika ayah angkatnya meninggal, saudara angkatnya berangkat untuk membunuhnya, memaksa Vincenzo untuk melarikan diri kembali ke Seoul.

‘Law School’

Penggemar How to Get Away With Murder pasti menyukai Law School, yang berfokus pada mahasiswa dan profesor Sekolah Hukum Universitas Hankuk yang bergengsi. Plot acara dimulai ketika satu profesor hukum di sekolah itu ditemukan tewas dan yang lainnya, Profesor Yang (diperankan oleh Kim Myung-min) ditangkap karena kejahatan tersebut, memaksa para siswa untuk bekerja sama untuk membuktikan Yang tidak bersalah.

‘100 Day Prince’

Dalam 100 Days My Prince, Pangeran Lee Yul terpaksa melarikan diri dari istana setelah dia menemukan rahasia yang mempertaruhkan nyawanya. Setelah kecelakaan menyebabkan dia kehilangan ingatannya, dia dirawat kembali oleh orang biasa dan diberitahu bahwa dia bertunangan dengan putri mereka, Yeon Hong-shim. Ceritanya berfokus pada 100 hari berikutnya bersama, dengan Lee Yul menjalani kehidupan sebagai orang biasa dan kisah cinta mereka tumbuh dalam prosesnya.

Baca juga : Mengapa K-Drama Menjadi Begitu Populer

Mengapa K-Drama Menjadi Begitu Populer

Mengapa K-Drama Menjadi Begitu Populer

Dengan soundtrack yang menarik dan nilai produksi yang tinggi, situs spadegaming slot drama Korea telah tersedia di mana-mana di Netflix dan tempat lainnya.

K-Drama , seperti banyak bentuk media Hangul, telah menjadi sangat populer selama gelombang gelombang Korea yang berbeda-beda. Melalui layanan streaming dan hanya dicari melalui Internet, acara-acara ini hampir sepopuler merek musik pop tanah air.

Meskipun dulunya merupakan budaya yang jauh lebih esoteris di mata Barat, budaya Korea Selatan dan media yang dihasilkannya telah menjadi jauh lebih umum. Dengan soundtrack yang menarik dan nilai produksi yang tinggi, drama Korea juga menjadi sangat populer di Netflix dan tempat lain dalam beberapa tahun terakhir.

Drama Korea Mudah Untuk Dinikmati

Drama Korea Mudah Untuk Dinikmati

Tidak seperti banyak acara Amerika, drama Korea lebih bersifat jangka pendek, dengan seri yang berlangsung sekitar 12 hingga 13 episode dalam banyak kasus. Ini membuat mengejar sebuah acara jauh lebih sedikit dari tugas yang sulit daripada melakukannya untuk sesuatu di The CW , di mana 20+ musim episode tidak biasa. Demikian pula, perbedaan lain dari pertunjukan Barat ini adalah bahwa banyak K-Drama sangat jarang memiliki lebih dari beberapa musim.

Hal ini memungkinkan pemirsa untuk makan berlebihan, dan secara umum, menikmati pengalaman pertunjukan yang jauh berbeda daripada harus menonton sepanjang acara seperti The Sopranos atau Game of Thrones . Ini juga memungkinkan proyek untuk berakhir dengan nada tinggi, bukannya diperluas melampaui tanggal kedaluwarsanya.

Soundtrack K-Pop

Soundtrack K-Pop

Bahkan yang lebih populer dari K-Drama adalah musik K-Pop . Balada rasa permen karet yang berkali-kali ini disukai oleh anak muda di seluruh dunia, dengan band-band seperti BTS, Red Velvet dan Blackpink menjadi identik dengan remaja Korea dan Barat. Untuk memanfaatkan ini, banyak K-Drama dengan audiens yang lebih muda atau umum akan menampilkan lagu-lagu trendi dan populer untuk anak-anak.

Lagu-lagu ini akan diputar baik dalam adegan romantis dan dramatis atau diselingi dengan lagu yang dimainkan setiap kali sebuah episode berakhir. Contoh terbaru dari hal ini adalah Do Do Sol Sol La La Sol , yang dengan tepat menampilkan beberapa lagu yang penuh perasaan untuk mengikuti premis musiknya. Beberapa lagu yang menonjol di sepanjang episode termasuk “To Be With You” dan “Melody” dari Monsta X dan Yun Ddan Yun Ddan. Penempatan soundtrack seperti dalam acara ini dapat membantu meningkatkan popularitas musik yang ditampilkan, atau sebaliknya, membuat acara tersebut mendapatkan penonton baru dengan memiliki lagu hit baru sebagai bagian dari soundtracknya.

Perendaman Budaya

Perendaman Budaya

Walaupun Korean Wave telah berlangsung selama beberapa tahun sekarang, ini masih merupakan fenomena yang cukup baru bagi sebagian penonton, terutama di Barat. Sebelumnya, Korea sangat dilihat sebagai budaya “lain”, dengan media, sejarah, dan budayanya tidak ada di mana-mana seperti negara-negara non-Barat lainnya.

Jadi, dengan meningkatnya minat pada ekspor budaya Korea, masuk akal jika banyak orang mencari televisi, artefak budaya yang paling mudah dikonsumsi, untuk membenamkan diri dalam budaya tersebut. Ini membantu bahwa banyak drama Korea, terutama yang tersedia di Netflix dan layanan streaming serupa lainnya, bersifat historis , menjadikannya mendidik sekaligus menghibur.

Drama Korea Berkualitas Tinggi

Drama Korea Berkualitas Tinggi

Mungkin alasan terbesar mengapa K-Drama mengalami peningkatan jumlah penonton adalah karena mereka sebagus itu. Ini tidak hanya berbicara tentang kualitas penulisan pertunjukan itu sendiri, tetapi juga nilai produksinya. Ada kualitas yang jauh lebih tinggi dan lebih sinematik untuk banyak acara ini, bahkan untuk acara yang setara dengan serial saluran jaringan di Amerika Serikat. Kualitas seperti Netflix ini bahkan untuk acara yang paling utama membuat mereka tampak jauh lebih menarik dan dibuat dengan baik daripada sesuatu di The CW atau Freeform.

Meskipun ini dapat dilihat sedikit lebih banyak di J-Drama, K-Drama juga sedikit lebih bersedia untuk mengeksplorasi ide dan genre aneh yang mungkin dilewatkan oleh saluran Amerika, seperti ABC. Ini memungkinkan keragaman yang lebih besar dalam pemrograman, yang ironis mengingat pemeran yang jauh lebih homogen. Dengan lebih banyak layanan streaming yang dibuat dan lebih banyak menampilkan media Korea, hanya masalah waktu sebelum televisi Hangul menjadi mainstream seperti yang ada di AMC atau HBO.

Sinema Korea Selatan Sangat Asli dan Genre-Bending

Sinema Korea Selatan Sangat Asli dan Genre-Bending

Pengalaman paling berharga saat menonton film adalah terpesona oleh cerita dan merasa terikat dengan karakternya. Korea Selatan ahli dalam mencapai hal ini. Mereka bisa dibilang menghasilkan film dengan kualitas terbaik di dunia. Apa yang membuat film mereka begitu unik adalah orisinalitas, kompleksitas, dan kemampuannya untuk menjangkau banyak genre.

Cerita film Parasite yang menang di Oscar 2020

Cerita film Parasite yang menang di Oscar 2020

Dengan kemenangan Oscar “Parasite” untuk Film Terbaik di Oscar 2020, film-film Korea Selatan telah mencapai platform streaming besar dan akhirnya mulai mendapatkan popularitas besar yang layak mereka dapatkan di Amerika Serikat. Film Korea Selatan adalah beberapa film yang paling menyenangkan secara estetis, menawan secara emosional, dan ditulis dengan baik karena Anda tidak pernah tahu apa yang akan Anda dapatkan dan itulah yang membuatnya begitu hebat. Mereka tidak dapat diprediksi, membengkokkan genre, dan dibuat dengan ahli.

Industri film di A.S. telah mengalami penurunan kualitas yang nyata dalam beberapa tahun terakhir karena kurangnya orisinalitas, alur cerita yang dapat diprediksi, dan penekanan pada penggunaan CGI daripada cerita yang naturalistik dan terkait. Film-film yang mendominasi box office biasanya merupakan bagian dari franchise film atau berdasarkan materi sebelumnya. Semoga tren ini segera berubah karena plot, emosi, dan penampilan dalam film-film populer AS mencapai titik terendah sepanjang masa. Untuk menghindari penurunan ini, bioskop AS dapat melihat Korea Selatan untuk melihat bagaimana secara konsisten membuat film berkualitas tinggi yang beresonansi dengan semua penonton.

Beberapa mungkin menggunakan subtitle sebagai alasan mengapa mereka memilih untuk tidak menonton film internasional. Ini adalah kesalahan terbesar yang bisa dilakukan siapa pun yang suka menonton film. Seperti yang dikatakan Bong Joon-ho, sutradara pemenang Oscar dari “Parasite” menyatakan, “Setelah Anda mengatasi penghalang subtitle setinggi satu inci, Anda akan diperkenalkan dengan begitu banyak film yang lebih menakjubkan.”

Jika Anda adalah penggemar horor, Korea Selatan menghasilkan beberapa film horor paling menakutkan sepanjang masa. Mereka biasanya melibatkan beberapa plot-twist, banyak gore dan elemen yang tidak dimiliki sebagian besar film horor AS, termasuk ketakutan melompat yang tidak terduga, cerita kompleks, dan kedalaman emosional. “Train to Busan” mengikuti wabah zombie di Korea Selatan ketika orang-orang mencari perlindungan di kereta untuk melarikan diri ke daerah yang lebih aman. Kekuatan, keganasan, dan tenggat waktu zombie di “Train to Busan” benar-benar menakutkan, sebanding dengan zombie di “28 Days Later” dan “Dawn of the Dead.” Kawanan zombie yang mengejutkan secara visual dan adegan pertarungan tidak ada duanya. Jika Anda ingin perbandingan, pikirkan saja “Perang Dunia Z” tentang steroid.

Jika zombie bukan milik Anda tetapi Anda menyukai elemen supernatural dan kejahatan/thriller yang bagus, “The Wailing” cocok untuk Anda. “The Wailing” adalah tentang penyakit misterius yang menjangkiti sebuah desa. Ini melibatkan kerasukan setan, pembunuhan dan permainan kucing dan tikus. Film ini memberikan pandangan yang kuat tentang pentingnya iman, keluarga, dan kewarasan.

Properti yang digunakan dalam pembuatan film korea

Jika Anda lebih dari penggemar horor klasik yang menghargai film monster yang bagus, Anda harus menonton “The Host.” “The Host” adalah tentang monster sungai dan pencarian seorang ayah bersama keluarganya untuk menemukan putrinya yang hilang. Sulit untuk mengkategorikan film ini, karena memiliki adegan aksi, momen komedi dan, tentu saja, horor. Apa yang Anda akan segera sadari, bagaimanapun, adalah bahwa film ini adalah perjalanan yang luar biasa. Terakhir, jika menurut Anda AS membuat film pembunuh berantai yang bagus, tunggu sampai Anda melihat “I Saw the Devil”, mungkin film horor paling realistis dan berdarah yang pernah Anda lihat. Ini mengikuti agen rahasia yang memburu seorang pembunuh berantai. Film ini bukan untuk orang yang lemah hati. Tidak ada yang bisa mempersiapkan Anda untuk kekerasan karena adegan pembunuhan dan penyiksaan ditampilkan dalam durasi dan detail yang bagus. Film horor Korea Selatan hebat lainnya yang dapat ditemukan di Netflix adalah “#Alive,” “The Call” dan “Forgotten.”

Saya akan lalai jika saya tidak menyebutkan dua sutradara Korea Selatan paling terkenal dan berpengaruh sepanjang masa, Bong Joon-Ho dan Park Chan-wook.

Kumpulan artis korea dalam pembuatan film

Bong Joon-Ho pantas mendapatkan gelar sebagai master ketegangan, penerus yang layak untuk sutradara legendaris Alfred Hitchcock. Ia juga menguasai kemampuan memadukan genre, khususnya komedi dengan kriminal dan thriller, seperti idolanya Martin Scorsese. Dia dengan cepat naik ke puncak pembuat film di situs http://139.99.23.76/ dengan Penghargaan Oscar untuk Sutradara Terbaik untuk “Parasite.” Ketenaran dan pujian kritis Bong sudah lewat. Apa yang membuatnya menjadi sutradara yang berpengaruh adalah kemampuannya untuk membuat cerita yang orisinal dan menawan. Dalam “Memories of Murder,” sekelompok detektif mencoba mengidentifikasi dan menghentikan seorang pembunuh berantai setelah serangkaian pemerkosaan dan pembunuhan mengambil alih sebuah kota. “Okja” adalah cerita tentang hak-hak binatang ketika seorang gadis berusaha menyelamatkan sahabatnya, seekor binatang seperti babi raksasa, dari pembunuhan. Film hebat lainnya oleh Bong Joon-Ho termasuk “The Host,” seperti yang disebutkan di atas, “Mother” dan “Snowpiercer.”

Baca juga artikel berikut ini : Film Aksi Terburuk yang Pernah Dibuat