Home » Review » Mengapa Begitu Banyak Orang Terobsesi dengan K-Drama Saat Ini

Mengapa Begitu Banyak Orang Terobsesi dengan K-Drama Saat Ini

Mengapa Begitu Banyak Orang Terobsesi dengan K-Drama Saat Ini

Dengan latar belakang pandemi, drama Korea tidak pernah lebih menghibur atau layak mendapatkan apresiasi yang lebih luas. Mengisolasi diri di rumah telah membuka pintu air bagi beragam program televisi ini, Anda juga dapat mencoba bermainĀ demo spadegaming untuk menghibur anda. Narasinya menggembirakan dan menghangatkan hati menawarkan semacam penghiburan bagi kehidupan yang dikunci.

Karena semakin banyak orang yang terus menonton K-drama untuk membantu mereka melewati krisis ini, kami melihat kualitas yang membuat serial ini sangat sukses, serta dicintai di seluruh dunia.

Mereka tahu bagaimana menceritakan kisah asmara yang baik

Dari merindukan pembakaran yang lambat hingga pertemuan yang menyenangkan di DMZ, drama Korea mencentang semua kotak untuk romansa yang bisa pesta sambil memberikan keunikan yang indah dari mereka sendiri. Berikut adalah gerakan menyapu yang membuat kita jatuh cinta, olok-olok yang lucu, cerita latar yang dramatis, dan chemistry “mau-mereka-atau-tidak-mereka” yang menggetarkan di antara para aktor utama. Saat percikan api beterbangan – terkadang, secara harfiah, dalam bentuk hati yang bergelembung di sekitar layar – begitu pula emosi kita menjadi liar di setiap episode.

Bahkan ketika sebuah serial membahas romansa di garis depan, Anda tidak pernah tahu apa yang akan Anda dapatkan. Apa yang saya pikir akan menjadi romansa kantor yang langsung berubah menjadi lebih gelap di tengah jalan; dan cerita yang saya pikir akan berfokus pada balas dendam memberi jalan bagi momen-momen ringan dan lembut yang menghangatkan hati di antara para pemeran pendukung.

Banyak K-drama memiliki titik lemah untuk kiasan tertentu, seperti nasib yang terjalin atau koneksi yang terlewat. Tetapi para penulis juga tahu kapan harus bersenang-senang dengan mereka, dan bagaimana memutarnya untuk membuat penonton terkejut.

Dengan keseimbangan yang tepat antara plot yang ketat, arahan yang licik, dan karisma yang tak terbantahkan dari para aktor mereka, K-drama telah mendapatkan resep kemenangan untuk apa yang membuat kita ingin melihat orang-orang yang menarik jatuh cinta. Lagi dan lagi.

Mereka menampilkan bahasa dan budaya Korea Selatan

Siapa pun yang suka menonton K-drama akan memberi tahu Anda bahwa salah satu dari banyak keuntungan adalah mengetahui lebih banyak tentang Korea Selatan. Dan jika Anda dilarang bepergian ke Negeri Keheningan Pagi, cara apa yang lebih baik untuk belajar tentang negara yang menakjubkan ini selain melalui budaya popnya?

Menjembatani kesenjangan antara penonton di seluruh dunia, drama Korea menyoroti masalah-masalah mendesak: perbedaan kelas, dinamika kekuasaan antara pria dan wanita, sikap terhadap pekerjaan dan kesuksesan, frustrasi tentang cinta, politik tempat kerja, dan kompleksitas kehidupan sosial lainnya di Korea Selatan. Sebagai imbalannya, pemirsa mendapatkan pemahaman yang lebih luas tentang budaya dan masyarakatnya.

Bahkan kendala bahasa memberikan kesempatan untuk mengambil frasa dan ekspresi praktis dalam bahasa Korea. Lebih penting lagi, soundtrack resmi dapat memperkenalkan Anda kepada musisi hebat yang mungkin tidak Anda kenal. Tentu saja, Anda selalu dapat memoles bahasa Korea Anda melalui aplikasi bahasa asing. Tapi di mana asyiknya itu?

Mereka menginspirasi Anda untuk bepergian

Dari jembatan gantung Korea Selatan hingga desa tepi danau Iseltwald, perjalanan Anda dengan drama Korea akan membawa Anda ke seluruh dunia. Dengan banyak adegan yang difilmkan di tempat-tempat yang sangat indah, serial ini menginspirasi pemirsa mereka untuk menghidupkan kembali keajaiban di luar layar.

Bepergian ke lokasi syuting ini memiliki makna yang lebih dalam dari sudut pandang para karakternya. Bukankah kita semua secara mental melakukan perjalanan ke Swiss setelah mengikuti Yoon Se-ri (Son Ye-jin) dan Kapten Ri Jeong-hyeok (Hyun Bin) di Crash Landing on You? Bagaimana rasanya mengalami Pulau Nami di salju, seperti yang dilakukan Yoo-jin (Choi Ji-woo) dan Joon-sang (Bae Yong-joon) di Winter Sonata?

Pada saat perjalanan dengan pesawat terhenti hingga pemberitahuan lebih lanjut, K-drama menawarkan pelarian perwakilan ke lanskap yang membuat siapa pun menarik napas. Anda dapat mencuri ke dunia ini kapan saja Anda mau. Mereka tidak kalah cantik dari jarak yang aman dan terlindung.

Mereka mengemas pelajaran hidup dengan cara yang menghibur

Saya tidak dapat menghitung berapa kali saya menjeda K-drama hanya untuk memutar kembali ke momen penting dan menontonnya membuat saya terpana lagi. Semudah seri ini meyakinkan Anda untuk mendukung karakternya, mereka juga memberikan pelajaran hidup yang tak terlupakan dan wawasan dengan garis-garis yang mengemas.

Apakah itu berurusan dengan kesulitan hidup atau mengambil kesempatan kedua dalam hidup, banyak seri menyentuh nilai percaya pada diri sendiri dan membela apa yang benar. Drama yang mendapat pujian kritis seperti Itaewon Class, misalnya, mengingatkan Anda untuk tidak menyerah pada impian Anda atau mengurangi ambisi Anda, tidak peduli apa yang mungkin dikatakan pencela Anda.

Mereka membantu Anda melupakan dunia luar untuk sementara waktu

Waktu pasti berlalu ketika Anda terjun ke dunia K-drama. Bagi mereka yang tahu betul tahap emosional dari kecanduan K-drama, hari-hari awal itu lucu karena kebanyakan Anda menipu diri sendiri saat menonton episode kelima berturut-turut. Maju cepat ke beberapa minggu kemudian: Anda sedang berjalan-jalan dalam keadaan linglung, menyegarkan halaman penggemar untuk melihat apakah para aktor sudah menjadi pasangan.

Untuk setiap malam menonton Crash Landing on You, saya ingat saya pergi tidur dengan senyum konyol di wajah saya. Awalnya, saya hanya mencari gangguan untuk mengalihkan pikiran saya dari penguncian di negara saya. Tapi seperti mengosongkan es krim ke dalam mulut saya atau memeluk hangat, kisah cinta yang mustahil antara pewaris Korea Selatan dan seorang tentara Korea Utara ini – entah bagaimana selalu menemukan jalan kembali satu sama lain – mengusir kepenatan hari itu.

Lebih dari sekadar mundurnya berita yang menenangkan, saya menemukan dosis kenyamanan yang tidak saya ketahui yang saya cari. Bukannya semua kekhawatiranku menghilang seketika. Tidak tepat. Tetapi jika seseorang menawarkan Anda jeda sesaat dari kegilaan, kesempatan untuk merasa lebih baik tentang dunia lagi, bukankah Anda akan menerimanya?

Mereka melibatkan karya televisi

Terhadap kritik bahwa drama Korea dirumuskan dan tidak ada yang ditawarkan selain pelarian yang ringan hati, terkadang saya bertanya-tanya apakah mereka yang memusuhi genre tersebut benar-benar memberikan kesempatan. Bahkan jika Anda memilih di antara pilihan tumpukan paling utama, Anda masih akan menemukan genre yang kaya dan beragam.

Saya telah melihat episode menangani ketidakadilan sosial, kemiskinan, korupsi, konflik masa perang, trauma psikologis, kesulitan untuk menjauh dari masa kanak-kanak, dan mungkin tema favorit saya di K-drama, apa artinya memilih kebebasan dan kebahagiaan Anda sendiri secara kolektif masyarakat. Sebagai seseorang yang masih memiliki banyak hal untuk dibahas, saya hanya bisa membayangkan permata apa yang diremehkan lainnya di luar sana.

Itu tidak berarti bahwa K-drama tidak cacat atau tidak menggunakan klise sendiri. Tidak apa-apa untuk memikirkan fakta bahwa mereka merangkul kiasan dan konvensi romantis, seperti kebahagiaan selamanya. Itu tidak membuatnya palsu atau dibuat-buat.

Alih-alih memilihnya karena estetika uniknya, kita juga harus memperhatikan cara K-drama menyegarkan cerita lama, menentang ekspektasi kita, dan bereksperimen dalam bentuknya sendiri.

Untuk pencinta roman atau televisi pada umumnya, melompat ke K-drama bukanlah lompatan besar. Meskipun demikian, itu tempat yang bagus untuk mendarat darurat!