Home » 2021 » December

Monthly Archives: December 2021

Film Aksi Terburuk yang Pernah Dibuat

Film aksi terburuk

Meskipun mereka sering dicemooh oleh para kritikus, film aksi bisa menjadi film yang sangat bagus. Bahkan jika Anda mengecualikan film superhero dan fiksi ilmiah, “Die Hard,” “John Wick,” “The Raid,” “Oldboy,” “The Matrix,” dan “Mad Max: Fury Road” adalah beberapa film terbaik dari era masing-masing, penuh dengan adegan tembak-menembak dan kejar-kejaran, pertarungan tangan kosong yang dikoreografikan dengan ketat, kecerdasan yang cepat, karakter yang mudah diingat, dan penjahat yang Anda sukai untuk dibenci. Melihat film aksi yang benar-benar berhasil untuk pertama kalinya bisa menjadi pengalaman sinematik yang tak terlupakan.

Tapi tentu saja, itu juga bukan genre yang sulit untuk dikacaukan. Sejumlah pembuat film yang tak terhitung jumlahnya tampaknya telah mempelajari semua pelajaran yang salah dari film aksi hebat yang menginspirasi mereka. Yaitu, bahwa penonton akan memaafkan penulisan yang buruk selama ada ledakan yang bagus untuk dilihat, atau yang membuat film aksi hebat adalah berapa banyak peluru yang ditembakkan selama runtime, dan bukan karakterisasi, tema, dan keahlian film.

Jadi apa saja film aksi terburuk yang pernah dibuat? Dari “Penculikan” hingga “Hitman: Agen 47” hingga “Alone in the Dark”, kami memiliki semuanya untuk Anda. Peringatan: Spoiler Di Depan. Tidak seperti ada yang peduli.

Hitman: Agent 47

Hitman: Agent 47

Film “Hitman” asli, berdasarkan seri video game yang cukup populer dengan nama yang sama, dirilis ke bioskop pada tahun 2007. Menurut Tomatometer, kritikus bukanlah penggemar . Kritik dilayangkan pada naskah film, pertunjukan, efek, dan urutan aksi yang buruk. Tragisnya, itu hanya cukup sukses finansial untuk mendapatkan reboot.

Film, yang mengikuti mesin pembunuh/pembunuh rekayasa genetika Agen 47 (Rupert Friend) saat ia melawan perusahaan jahat untuk membuka rahasia masa lalunya, melakukan hampir semua dosa film aksi: Naskah yang buruk. Pertunjukan yang kurang bersemangat. Urutan aksi yang mencuri dari film yang jauh lebih baik bahkan tanpa terinspirasi oleh mereka untuk melakukan sesuatu yang menarik. Penempatan produk yang mengerikan. Belum lagi menjadi film video game di tempat pertama.

Parahnya lagi, filmnya membosankan. Bahkan jika ada sesuatu untuk dikatakan, ia tidak memiliki kecerdasan dan ketulusan untuk menyampaikannya.

The Prince

The Prince

Bruce Willis telah membintangi beberapa pemenang sepanjang masa seperti “The Sixth Sense,” “Die Hard,” “Unbreakable,” dan “Pulp Fiction.” Tapi dia juga membuat beberapa pecundang serius. “Hari yang Baik untuk Mati Keras,” “Pembalasan,” “Lihat Siapa yang Berbicara Juga,” dan “Utara” muncul di benak. Beruntung untuk karirnya, kebanyakan dari mereka tidak jelas, direct-to-DVD flop atau entri bahasa asing yang belum mendapat banyak perhatian di AS. Tapi itu adalah kenyamanan kecil dan dingin untuk sebuah filmografi yang mengandung noda “The Prince” yang tak terhapuskan.

Ups, maaf, yang kami maksud adalah “putri”. Tertidur di keyboard mengetik logline yang tidak bersemangat itu. Pokoknya, lewati film ini. Itu dikirim ke api penyucian langsung untuk streaming karena suatu alasan, dan alasannya adalah, yah, sebenarnya ada beberapa. Pertunjukan yang tidak meyakinkan. Tulisan jelek. Urutan aksi yang membosankan. Ambil pilihanmu.

Bangkok Dangerous

Bangkok Dangerous

Ah, Nicolas Cage . Setelah menjadi aktor yang disegani, ia akhirnya terpeleset dan jatuh ke bawah gunung Hollywood, muncul beberapa dekade kemudian di bagian bawah, ditutupi dengan kotoran dan memar, sebagai meme internet yang terkait dengan schlock yang tidak dapat ditonton. Dia sedikit pulih sejak saat itu (tonton “Pig” jika Anda belum; itu fantastis), tetapi akan membutuhkan lebih dari satu atau dua film indie yang diterima dengan baik untuk menyelamatkan sebuah filmografi yang dihancurkan oleh kotoran ringan seperti “Ghost Rider ” dan “Arsenal.”

Skenario dan eksekusi berada dalam tarik ulur untuk melihat mana yang merupakan fitur film yang paling tidak layak. Semuanya ceroboh dan tidak bersemangat dan membosankan. Yang terakhir adalah tragedi terbesar dari semuanya: Film itu bahkan tidak berhasil tersandung dan tersandung ke wilayah “klasik kultus yang sangat buruk”. Hanya saja‚Ķ bla. Dan tidak ada yang lebih buruk dari sebuah film.

Abduction

Abduction

Semua bahan ada di sana untuk Taylor Lautner untuk keluar dari seri “Twilight” sebagai superstar Hollywood. Namun, itu tidak terjadi. Kami tidak yakin mengapa dan kami tidak akan membuang waktu untuk mencari tahu. Tapi kita tahu bahwa upaya pertamanya untuk melegitimasi dirinya sebagai pahlawan aksi bankable, dengan “Penculikan” 2011 menjadi serba salah dan jauh lebih merusak karirnya daripada kebaikan.

Sayangnya, itu dilakukan dengan sangat, sangat salah. Di Rotten Tomatoes, di mana film tersebut menikmati peringkat http://sbobetcasino.id/ persetujuan Arktik , Konsensus Kritik berbunyi, “Aksi/thriller tanpa jiwa dan tidak kompeten yang bahkan tidak dapat diselamatkan oleh aktor utama veteran, apalagi Taylor Lautner.” Itu cukup banyak meringkasnya. Lautner sama sekali tidak memiliki kredibilitas, kemampuan akting, atau dukungan dari penulis dan sutradara yang kompeten untuk menyelamatkan film yang salah arah ini.

Mortal Kombat: Annihilation

Mortal Kombat: Annihilation

Dengar, film video game biasanya sangat buruk. “Assassin’s Creed” itu buruk. “Super Mario Brothers” benar-benar buruk. “Mortal Kombat” tahun 1995 juga sangat buruk. Tapi sepertinya masterstroke sinematik dibandingkan dengan sekuel 1997, “Mortal Kombat: Annihilation.”

Di Rotten Tomatoes, di mana film tersebut menikmati peringkat persetujuan yang memalukan dan masih terlalu tinggi, Konsensus Kritik berbunyi, “Dengan karakternya yang dangkal, efek khusus anggaran rendah, dan adegan pertarungan tanpa pikiran, ‘Mortal Kombat: Annihilation’ menawarkan pengembangan plot yang minimal dan berhasil mencapai standar rendah yang ditetapkan oleh pendahulunya.” Kedengarannya kasar, tetapi setelah menonton film keterlaluan yang seharusnya tidak pernah dibuat ini, kami dapat dengan jujur mengatakan bahwa para kritikus menganggap enteng orang bodoh di balik sekuel yang tidak layak ini.

Untuk kategori film action terbaik sepanjang masa : Film Action Terbaik Sepanjang Masa